DHCP Server dengan Linux Debian 4.0

DHCP (Dynamic Host Configuration Protocol) adalah protokol yang berbasis arsitektur client/server yang dipakai untuk memudahkan pengalokasian alamat IP dalam satu jaringan. Sebuah jaringan lokal yang tidak menggunakan DHCP harus memberikan alamat IP kepada semua komputer secara manual. Jika DHCP dipasang di jaringan lokal, maka semua komputer yang tersambung di jaringan akan mendapatkan alamat IP secara otomatis dari server DHCP. Selain alamat IP, banyak parameter jaringan yang dapat diberikan oleh DHCP, seperti default gateway dan DNS server.

Cara Kerja

DHCP server umumnya memiliki sekumpulan alamat yang diizinkan untuk didistribusikan kepada klien, yang disebut sebagai DHCP Pool. Setiap klien kemudian akan menyewa alamat IP dari DHCP Pool ini untuk waktu yang ditentukan oleh DHCP, biasanya hingga beberapa hari. Manakala waktu penyewaan alamat IP tersebut habis masanya, klien meminta kepada server untuk memberikan alamat IP yang baru atau memperpanjangnya.

DHCP client akan mencoba untuk mendapatkan “penyewaan” alamat IP dari sebuah DHCP server dalam proses empat langkah berikut:

1. DHCPDISCOVER: DHCP client akan menyebarkan request secara broadcast untuk mencari DHCP server yang aktif.

2. DHCPPOFFER: Setelah DHCP server mendengar broadcast dari DHCP client, DHCP server kemudian menawarkan sebuah alamat kepada DHCP client.

3. DHCPREQUEST: Clinet meminta DHCP server untuk menyewakan alamat IP dari salah satu alamat yang tersedia dalam DHCP Pool pada DHCP server yang bersangkutan.

4. DHCPACK: DHCP server akan merespons permintaan dari klien dengan mengirimkan paket acknowledgment. Kemudian, DHCP server akan menetapkan sebuah alamat (konfigurasi TCP/IP lainnya) kepada klien, dan memperbaharui basis database miliknya. Klien selanjutnya akan memulai proses binding dengan tumpukkan protokol TCP/IP dan karena telah memiliki alamat IP, klien pun dapat memulai komunikasi jaringan.

Perlu diingat, empat tahap diatas tadi hanya berlaku bagi klien yang belum memiliki alamat IP. Untuk klien yang sebelumnya pernah meminta alamat kepada DHCP server yang sama, hanya tahap 3 dan 4 yang dilakukan. Berbeda dengan sistem DNS yang tedistribusi, DHCP bersifat stand-alone, sehingga jika dalam sebuah jaringan terdapat beberapa DHCP server, basis data alamat IP dalam sebuah DHCP server tidak akan direplikasi ke DHCP server lainnya. Hal ini dapat menjadi masalah jika konfigurasi antara dua DHCP server tersebut berbenturan, karena protokol IP tidak mengizinkan dua host memiliki alamat yang sama. Selain dapat menyediakan alamat dinamis kepada klien, DHCP server juga dapat menetapkan sebuah alamat statik kepada klien, sehingga alamat klien akan tetap dari waktu ke waktu.

Nah, sekarang installasi DHCP Server Debian

1. Install paket dhcp server

$ apt-get install dhcp3-server

2. Konfigurasi dhcp server

$ vim /etc/dhcp3/dhcp.conf

Konfigurasi utama DHCP Server terletak pada /etc/dhcp3/dhcpd.conf.

optiondomain-name-servers 192.168.254.1;

subnet 192.168.254.0 netmask 255.255.255.0 {

range 192.168.254.1 192.168.254.10;

optiondomain-name-servers 192.168.254.1;

option domain-name “testing.com”;

option routers 192.168.254.1;

option broadcast-address 192.168.252.15;

default-lease-time 3600;

max-lease-time 7200;

}

keterangan: pada baris pertama merupakan subnet dan netmask, baris kedua adalah range ip address yang kita alokasikan untuk klien, baris ketiga pemberian DNS untuk klien, baris keempat adalah name buat klien, baris kelima merupakan router ip, baris keenam merupakan broadcast ip, baris ketujuh adalah default waktu sewa dan baris terakhir maksimum waktu sewa.

3. Konfigurasi interface default

$ vim /etc/default/dhcp

Konfigurasi utama DHCP server terletak pada /etc/default/dhcp

INTERFACE=”eth0″

Restart DHCP server

$ /etc/init.d/dhcp3-server restart jika tidak ada error, berarti konfigurasi telah benar

4. Konfigurasi interface card

auto eth0

iface eth0 inet static

address 192.168.254.1

netmask 255.255.255.0

network 192.168.254.0

broadcast 192.168.254.255

gateway 192.168.254.1

5. Client konfigurasi

Rubah file berikut

$ nano /etc/network/interfaces

masukkan konfigurasi:

auto eth0

iface eth0 inet dhcp

kemudian restart service networking

$ /etc/init.d/networking restart

kemudian cek IP address

$ ifconfig

Jika IP yang didapatkan sesuai dengan IP range yang telah dialokasikan pada DHCP server, konfigurasi DHCP server dan konfigurasi klien telah benar… :) (selamat mencoba)

 

About Me

My Photo
Presiden Director of : Monopoly Cell Groups, Monopoly Games and Internet Lounge, Monopoly Computer : Hardware, Maintenance and Supply Computer Product, Internet Networking Company, All in Depok City ,--------------------------, Send me Email : Radarmerauke@telkom.net

My Blog Stat :